Mohon Perhatian!

Dikarenakan terjadi beberapa kesahalan code, silahkan setelah membuka read more article dan keluar kotak komentar lakukan stop load (tanda silang di browser samping refresh).
Saya mohon maaf atas ketidak nyamanan kawan kawan blogger yang mampir kesini.
Terimakasih

5 Mei 2008

10 Aturan Membuat Pamflet


5 Mei 2008

10 Aturan Membuat Pamflet Yang Baik dan Menarik
Introducing:

Biasanya kita sering melihat ada tempelan gambar di sebuah dinding toko, pinggir jalan, Tiang listrik, di area sekolah/kampus, bahkan di Toilet mall sekalipun pasti anda sudah pernah melihat.
"agak ngotot dan maksa, hehehe :)"

Terkadang kita mengacuhkan atau sebaliknya kita tertarik untuk membacanya.

Tak jarang beberapa pamflet yang beredar yang kita lihat ada yang sekedar menjadi hiasan di dinding maupun jadi sampah sekalipun. Menurut saya semua tergantung dari komposisi pamflet yang di buat oleh seorang disainernya. Kadang-kadang sebuah disain itu di ciptakan hanya sekedar mengejar deadline atau praktisnya saja. Memang tidak mudah membuat sebuah gambar statis yang bisa menarik perhatian seseorang hingga orang tersebut mau beranjak melihat kertas tipis warna-warni penuh kata-kata dan informasi publikasi, bahkan dia sampai rela menghabiskan waktunya beberapa detik/menit bahkan berjam-jam hanya untuk melihat isi dan gambar dari pamflet tersebut.


Untuk itu saya akan memberikan beberapa tips untuk anda yang sukan membuat/mendisain pamflet, agar desain anda tidak diremehkan orang atau “audience”.:D


Adapun beberapa aturan mendasar tentang teknik membuat disain pamflet:

  • Persiapkan konsep sebelum membuat disain, buat beberapa cadangan konsep dengan melakukan brain storming terlebih dahulu agar ide-ide banyak bermunculan. Setelah itu masukan ke dalam kategori tema atau nuansa yang akan kita tuangkan pada setiap disain dari hasil brainstorming tadi
  • Siapkan peralatan desain se efektif mungkin, gunakan sketch paper, mistar dan alat pendukung menggambar lainnya, sedangkan jika anda seorang disainer media digital maka anda harus siapkan komputer anda terlebih dahulu, cek komputer dari infeksi virus, cek kapasitas hardisk, dan bersihkan registry komputer anda. Mengapa harus membersihkan registry?

Karena kebanyakan software grafis menggunakan memori yang memberikan temporary document file kepada komputer secara terus menerus dan juga software grafis menggunakan system recovery backup setelah auto save, untuk itu kita harus siaga karena sewaktu-waktu komputer dan program grafis bisa “hang” dan membuat pekerjaan kita terganggu lebih-lebih jika “system crashing” bisa-bisa file yang kita kerjakan ikut-ikutan crash/rusak volume file nya.

  • Selanjutnya tentukan layout yang akan kita gunakan, layout tersebut harus sesuai dengan tema informasi yang akan di publikasikan dan juga layout tersebut harus di sesuaikan dengan lokasi penempelan/penempatan pamflet tersebut.
  • Gunakan warna yang sesuai untuk kenyamanan pembaca. Tidak bertele-tele, dan seimbang antara layout bagian bawah, atas dan samping kiri kanan. Terutama untuk rubrik yang isinya informasi berbobot.
  • Tentukan penggunaan spasi yang tepat. Tidak terlalu jarang, tidak juga terlalu dekat.
  • Pemakaian Allignment. Jika satu judul ada di tengah, maka semua judul pada satu halaman sebaiknya ada pada posisi tengah.
  • Gambar yang baik adalah gambar yang bisa menjelaskan sebuah informasi secara global untuk pembacanya. Sebaiknya jangan meletakkan informasi di atas gambar yang penting. Buatlah penempatan posisi agar pembaca melihat gambarnya terlebih dahulu.
  • Gunakan elemen-elemen disain seunik dan se minimalis mungkin, agar disain yang kita buat mempunyai daya tarik tersendiri.
  • Buat 3-5 sample disain pamflet agar kita bisa menilai mana yang lebih layak dan masuk kriteria sesuai dengan isi dan komposisi tema sebuah publikasi informasi pamflet tersebut
  • Cek dan mintalah komentar terlebih dahulu kepada teman/saudara/pihak yang terkait untuk hasil disain tersebut sebelum di cetak masal dan disebarkan agar tidak terjadi kekeliruan pada hasil akhir perancangan/pembuatan disain.

Note:

Jenis disain yang baik :t

Sebuah gambar adalah sebuah elemen pendukung yang membuat audience tertarik, atau bisa dikatakan sebagai hiasan daya tarik yang memilki makna. Walaupun audience tersebut belum selesai membacanya, audience akan mengerti isi pesan dan informasi hanya dengan melihat gambarnya saja,.“Jika selama tiga detik setelah selesai melihat gambar atau disain, audience tidak lupa, maka gambar atau disain itu bagus dan efektif. Dan Jika selama tiga detik setelah melihat gambar atau disain, audience tidak dapat menangkap informasi apa-apa, maka gambar atau disain tersebut dikatakan tidak efektif atau gagal.”

ini adalah beberapa contoh layout pamflet yang saya buat:


(1)

Pamflet Sederhana ini saya buat untuk publikasi tentang tutorial design. Konsepnya hanya memfokuskan pada informasinya saja dengan menampilkan beberapa sample gambar

(2)

Teman saya meminta untuk di buatkan sebuah pamflet ketika dia mengadakan sebuah acara teater show dari "Teater Patih" (Bandung). Lumayan kok hasilnya. Hehehe...

(3)

Pamflet merah ini adalah publikasi usaha saya. Namun isi nya agak membutuhkan pemikiran. Saya sengaja memberikan tulisan lebih banyak ketimbang gambarnya, kenapa?karena saya lebih memfokuskan pada informasinya, dan kebetulan usaha ini baru saya jalani jadi kata-katanya agak proaktif. Hehehe...:D

(4)


Yang ini adalah pamflet Festival Band, iseng - iseng bikin eh lumayan kepake juga sama temen - temen Panitia, tapi sayang nya acara ini di batalkan karena alasan perijinan, hmmm sedih juga tapi mau bagaimana lagi?

Bagaimana disain saya menurut anda?
Jangan lupa ya kasih komentarnya.

Download kumpulan sample pamflet:


 

About

Foto Saya
Seorang pemuda Indonesia biasa yang terlanjur berkecimpung di dunia digital seperti Web Designer freelance, Digital Imaging Design, Menulis artikel di Blog www.medialiterasi.co.cc, moderator di www.marketingkami.net. Penggagas, developer dan moderator di www.olinklist.com

My Friends [Do follow blog, Self List Link and Banner Friends]

Share to Facebook Share to Twitter Stumble It More...